OBAT DIURETIK

Diuretik adalah obat yang dapat menambah kecepatan pembentukan urin. Istilah diuresis mempunyai dua pengertian, pertama menunjukkan adanya penambahan volume urin yang diproduksi dan yang kedua menunjukkan jumlah pengeluaran zat-zat terlarut dalam air.

Fungsi utama diuretik adalah untuk memobilisasi cairan udem, yang berarti mengubah keseimbangan cairan sedemikian rupa sehingga volume cairan ekstra sel kembali menjadi normal.

Diuretik dapat dibagi menjadi 5 golongan yaitu :

1. Diuretik osmotik
2. Diuretik golongan penghambat enzim karbonik anhidrase
3. Diuretik golongan tiazid
4. diuretik hemat kalium
5. diuretik kuat

  1. Diuretik osmotik
    Diuretik osmotik mempunyai tempat kerja :
    1. Tubuli proksimal
      Diuretik osmotik ini bekerja pada tubuli proksimal dengan cara menghambat reabsorpsi natrium dan air melalui daya osmotiknya.
    2. Ansa enle
      Diuretik osmotik ini bekerja pada ansa henle dengan cara menghambat reabsorpsi natrium dan air oleh karena hipertonisitas daerah medula menurun.
    3. Duktus Koligentes
      Diuretik osmotik ini bekerja pada Duktus Koligentes dengan cara menghambat reabsorpsi natrium dan air akibat adanya papillary wash out, kecepatan aliran filtrat yang tinggi, atau adanya faktor lain.
      Istilah diuretik osmotik biasanya dipakaiuntuk zat bukan elektrolit yang mudah dan cepat diekskresi oeh ginjal. Contoh dari diuretik osmotik adalah ; manitol, urea, gliserin dan isisorbid.
  2. Diuretik golongan penghambat enzim karbonik anhidrase
    Diuretik ini bekerja pada tubuli Proksimal dengan cara menghambat reabsorpsi bikarbonat.
    Yang termasuk golongan diuretik ini adalah asetazolamid, diklorofenamid dan meatzolamid.
  3. Diuretik golongan tiazid
    Diuretik golongan tiazid ini bekerja pada hulu tubuli distal dengan cara menghambat reabsorpsi natrium klorida.
    Obat-obat diuretik yang termsuk golongan ini adalah ; klorotiazid, hidroklorotiazid, hidroflumetiazid, bendroflumetiazid, politiazid, benztiazid, siklotiazid, metiklotiazid, klortalidon, kuinetazon, dan indapamid.
  4. Diuretik hemat kalium
    Diuretik hemat kalium ini bekerja pada hilir tubuli distal dan duktus koligentes daerah korteks dengan cara menghambat reabsorpsi natrium dan sekresi kalium dengan jalan antagonisme kompetitif (sipironolakton) atau secara langsung (triamteren dan amilorida).
  5. Diuretik kuat
    Diuretik kuat ini bekerja pada Ansa Henle bagian asenden pada bagian dengan epitel tebal dengan cara menghambat transport elektrolit natrium, kalium, dan klorida.
    Yang termasuk diuretik kuat adalah ; asam etakrinat, furosemid dan bumetamid.
Penggunaan klinik diuretik
  1. Hipertensi
    Diuretik golongan Tiazid, merupakan pilihan utama step 1, pada sebagian besar penderita.
    Diuretik kuat (biasanya furosemid), digunakan bila terdapat gangguan fungsi ginjal atau bila diperlukan efek diuretik yang segera.
    Diuretik hemat kalium, digunakan bersama tiazid atau diuretik kuat, bila ada bahaya hipokalemia.
  2. Payah jantung kronik kongestif
    Diuretik golongan tiazid, digunakann bila fungsi ginjal normal.
    Diuretik kuat biasanya furosemid, terutama bermanfaat pada penderita dengan gangguan fungsi ginja.
    Diuretik hemat kalium, digunakan bersama tiazid atau diuretik kuat bila ada bahaya hipokalemia.
  3. Udem paru akut
    Biasanya menggunakan diuretik kuat (furosemid)
  4. Sindrom nefrotik
    Biasanya digunakan tiazid atau diuretik kuat bersama dengan spironolakton.
  5. Payah ginjal akut
    Manitol dan/atau furosemid, bila diuresis berhasil, volume cairan tubuh yang hilang harus diganti dengan hati-hati.
  6. Penyakit hati kronik
    spironolakton (sendiri atau bersama tiazid atau diuretik kuat).
  7. Udem otak
    Diuretik osmotik
  8. Hiperklasemia
    Diuretik furosemid, diberikan bersama infus NaCl hipertonis.
  9. Batu ginjal
    Diuretik tiazid
  10. Diabetes insipidus
    Diuretik golongan tiazid disertai dengan diet rendah garam
  11. Open angle glaucoma
    Diuretik asetazolamid digunakan untuk jangka panjang.
  12. Acute angle closure glaucoma
    Diuretik osmotik atau asetazolamid digunakan prabedah.
    Untuk pemilihan obat Diuretik a yang tepat ada baiknya anda harus periksakan diri dan konsultasi ke dokter.

Di apotik online medicastore anda dapat mencari obat diuretik dengan merk yang berbeda dengan isi yang sama secara mudah dengan mengetikkan di search engine medicastore. Sehingga anda dapat memilih dan beli obat diuretik sesuai dengan kebutuhan anda.

Comment

  1. Yunus.Andreas

    obat diuretik untuk sirosis liver *Red : Selamat pagi, sebaiknya konsultasi langsun

    detail
    anasya

    Malam dok,awal bulan september 2015 tahun lalu selama seminggu saya mengkonsumsi obat untuk nafsu makan yg ternyata mengandung steroid..akibatnya saya mengalama

    detail